Muslimah India: Dikucilkan di Lingkungan Sosial dan Dunia Kerja

Hidayatullah138 Views

Mayoritas pekerja Muslimah telah dikucilan di semua sektor ekonomi, tujuannya ‘melumpuhkan ekonomi’ Muslim

Hidayatullah.com | LUBNA Lubna Aamir, 28, adalah seorang dokter gigi  bersertifikat. Menjalankan profesi sebagai dokter gigi profesional masih menjadi impian baginya.

Setelah belajar kedokteran gigi dan beberapa tahun praktek di sebuah perguruan tinggi negeri di negara bagian Maharashtra, India barat, Aamir menginginkan posisi yang lebih baik.  Pada tahun 2018, warga Pune itu mulai melamar pekerjaan di beberapa klinik India melalui email.

Dia bahkan mengajukan lamaran secara langsung di beberapa klinik. “Saya ingin mengembangkan apa yang kami sebut praktik kelas dan memiliki pengalaman di luar lingkungan lokal,” kata Aamir kepada Al Jazeera.

Dia melamar pekerjaan di hampir dua lusin tempat tetapi tidak pernah ada tanggapan meskipun ia memiliki nilai yang sangat bagus. “Saya mendapat nilai bagus dan magang di perguruan tinggi negeri yang banyak dicari di industri kedokteran gigi. Profil kerja saya bagus. Tetap saja, saya tidak mendapat tanggapan apa pun, ”katanya kepada Al Jazeera.

Lubna Aamir (28); Muslimah India dikucilkan di tempat pekerjaan

Muslim telah berkontribusi hampir 14 persen dari 1,35 miliar penduduk India, tetapi tidak memiliki perwakilan yang sama dalam pekerjaan pemerintah atau sektor swasta. Beberapa komisi yang ditunjuk pemerintah telah menemukan bahwa komunitas tersebut berada di urutan terbawah di antara kelompok sosial India dalam hal pendidikan dan pekerjaan.

Salah satu komisi tersebut, yang dipimpin oleh Hakim Rajinder Sachar yang sekarang sudah pensiun, menemukan pada tahun 2006 bahwa Muslim India dirugikan dalam hal sosial, ekonomi dan pendidikan. Kurang dari 8 persen dari mereka bekerja di sektor formal dibandingkan dengan rata-rata nasional 21 persen, kata komisi itu dalam laporannya.

Menurut sensus 2011, yang terakhir dilakukan pemerintah sejak latihan 2021 akibat pandemi virus corona, partisipasi perempuan Muslim dalam pekerjaan kurang dari 15 persen, sedangkan perempuan Hindu lebih dari 27 persen. Angka yang sesuai untuk wanita Buddha dan Kristen masing-masing adalah 33 persen dan 31 persen.

Situasi semakin memburuk sejak 2014, ketika Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party (BJP) yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa, dimana pemerintah mengejar kebijakan yang menargetkan minoritas Muslim dan hak-hak ekonomi dan agama mereka.

Terpinggirkan ganda

Dalam masyarakat yang sangat terpolarisasi, perempuan Muslim terpinggirkan dua kali lipat. Para ahli mengatakan mereka berdiri di persimpangan perbedaan gender dan agama yang secara signifikan meningkatkan kemungkinan mereka menderita prasangka oleh calon majikan.

“Biasnya selalu ada tetapi dengan dominasi BJP dan RSS, orang-orang sekarang menyerukan pengucilan Muslim dari semua bidang ekonomi,” kata Apoorvanand, seorang akademisi dan aktivis berbasis di ibu kota New Delhi, kepada Al Jazeera. “Karena ini sering mendapat perlindungan dan patronase oleh negara, sekarang dilakukan secara terbuka,” tambahnya.

RSS mengacu pada Rashtriya Swayamsevak Sangh, sayap ideologi BJP berlatih, organisasi yang mendukung ide menghindukan India, yang didirikan pada tahun 1925, termasuk mendorong BJP yang berkuasa.  

Apoorvanand mengatakan tujuan dari hak Hindu adalah untuk “melumpuhkan umat Islam secara ekonomi, memaksa mereka ke dalam keadaan kekurangan secara terus-menerus sehingga mereka berubah menjadi populasi yang ditundukkan secara permanen”. “Secara politik umat Islam telah dilemahkan. Idenya sekarang adalah untuk melemahkan mereka di semua bidang kehidupan,” katanya.

Bagi wanita Muslim, sebagian besar adalah tentang jilbab. Setelah beberapa kali ditolak, dokter gigi Aamir menyadari bahwa identitas muslim-nya yang membuatnya dirugikan.  Jika dia bukan seorang Muslim, dia merasa segalanya pasti akan berbeda.

Selama wawancaranya di salah satu cabang klinik gigi besar di India, dia pernah ditanya tentang kehidupan dan kepercayaan pribadinya. “Saya menjawab semua yang mereka tanyakan. Di akhir wawancara, saya ditanya tentang jilbab saya, ”katanya.

Pewawancara bertanya kepada Aamir di muka apakah dia bersedia melepas jilbabnya jika dia bekerja di klinik. Dia menolak. Aamir ingat seorang eksekutif sumber daya manusia memberitahunya nanti bahwa mereka tidak akan mempekerjakannya.

“Dia membawa saya ke samping dan mengatakan kepada saya secara pribadi bahwa dia tidak ingin menyimpan harapan saya untuk pekerjaan itu. Dia berkata, ‘Saya tidak akan melanjutkan dengan Anda,’” kata Aamir.

Putus asa akan hal ini, Aamir beralih dari klinis ke bidang non-klinis. Dia bekerja sebagai analis data medis senior di sebuah perusahaan bioinformatika yang berfokus pada penelitian kanker.

Shaila Irfan, 32, seorang guru di salah satu sekolah menengah bahasa Inggris terbesar di New Delhi. Semuanya berjalan lancar sampai seseorang dari pihak sekolah bertanya apakah dia benar-benar perlu mengenakan jilbab.

“Mereka dengan sopan meminta saya untuk melepas jilbab saya karena siswa dan guru tidak nyaman dengan itu,” kata Irfan kepada Al Jazeera.

Dia kemudian meninggalkan pekerjaan tanpa berdebat dengan pihak sekolah dan mulai mencari pekerjaan baru. Dia menyelesaikan wawancara di sekolah lain tetapi ujungnya tetap sama.

“Kali ini mereka bertanya apakah saya akan melepas jilbab. Saya tidak dipekerjakan karena saya menolak-nya, ”kata Irfan.

‘Bias perekrutan’

Sebuah studi yang diterbitkan pada bulan Juni oleh LedBy Foundation, sebuah inkubator kepemimpinan yang berfokus pada pengembangan profesional Muslim, juga mengungkapkan diskriminasi dan bias terhadap perempuan Muslim dalam proses perekrutan pekerjaan di berbagai sektor.

Studi “Bias Perekrutan” menyoroti bias perekrutan yang berlebihan terhadap wanita Muslim bahkan dalam kasus di mana mereka sama-sama memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. LedBy Foundation mengatakan bahwa mereka menciptakan dua resume yang sama-sama berkualitas.

Satu-satunya perbedaan adalah nama mereka: Habiba Ali untuk profil Muslim dan Priyanka Sharma untuk Hindu.  Selama 10 bulan, yayasan tersebut menanggapi 1.000 posting pekerjaan di situs jejaring profesional LinkedIn dengan mengirimkan aplikasi atas nama kedua wanita tersebut.

Hasilnya ditemukan adanya tingkat diskriminasi bersih sebesar 47,1 persen dimana wanita Hindu menerima 208 tanggapan positif, sedangkan wanita Muslim hanya menerima 103. Hal seperti ini terlihat jelas di berbagai industri.

Perekrut terlihat lebih ramah kepada kandidat Hindu. Lebih dari 41 persen perekrut terhubung dengan Sharma melalui panggilan telepon, sementara hanya 12,6 persen yang melakukan hal yang sama dengan Ali.

Sebuah studi serupa, bertajuk “Menjadi Muslim di Tempat Kerja” oleh kelompok berbasis di Mumbai, menemukan bahwa di kota-kota metropolitan seperti New Delhi dan Mumbai, Muslim terus menghadapi prasangka di sektor formal. Laporan tersebut mencatat bahwa kelangkaan perempuan Muslim di sektor formal menunjukkan dorongan sistematis dan terlembagakan menuju pengucilan ekonomi kaum Muslim.

“Studi kami mencatat berbagai cara diskriminasi terjadi untuk mengecualikan kaum Muslim dari angkatan kerja. Kelompok perempuan bahkan terpinggirkan dua kali lipat. Penindasan yang tidak terkendali, mencurigai nasionalisme Muslim, dan membuat asumsi berdasarkan gagasan fanatik Muslim sangat umum, ”kata laporan itu.*

Rep: Ahmad
Editor: –

The post Muslimah India: Dikucilkan di Lingkungan Sosial dan Dunia Kerja appeared first on Hidayatullah.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *